Kolom Arda Dinata

Pelayanan Kesehatan Mental Jangka Panjang

Posted by. on 21 August 2013

16 Agustus 2013 | Jenewa - Lembaga-lembaga kemanusiaan bekerja keras untuk membantu orang dengan kesehatan mental mereka dan kebutuhan psikososial pasca keadaan darurat, tapi terlalu sering terlewatkan kesempatan untuk memperkuat sistem kesehatan mental untuk jangka panjang, menurut Organisasi Kesehatan Dunia baru (WHO) melaporkan, "Membangun kembali lebih baik: perawatan kesehatan mental Berkelanjutan setelah keadaan darurat" dirilis untuk Hari Kemanusiaan Dunia (19 Agustus).
"Terlepas dari sifat mereka yang tragis, situasi darurat adalah kesempatan untuk memperbaiki kehidupan banyak orang melalui peningkatan pelayanan kesehatan mental," kata Dr Bruce Aylward, WHO Asisten Direktur Jenderal mengawasi pekerjaan Organisasi dalam keadaan darurat kemanusiaan. "Kita bisa berbuat lebih baik bagi penduduk yang terkena dampak darurat dengan bekerja sama dengan pemerintah pada perawatan kesehatan mental yang berkelanjutan dari awal."
Laporan ini memberikan panduan untuk memperkuat sistem kesehatan mental setelah keadaan darurat dan contoh dari Afghanistan, Burundi, Indonesia (Provinsi Aceh), Irak, Yordania, Kosovo, Somalia, Sri Lanka, Timor-Leste, dan Tepi Barat dan Jalur Gaza.
Kontributor dari setiap laporan daerah tidak hanya prestasi mereka besar, tetapi juga tantangan yang paling sulit dan bagaimana mereka mengatasinya. Praktik tumpang tindih kunci yang muncul dari pengalaman tersebut dirangkum.Temuan dari laporan ini meliputi:

    
Indonesia (Aceh): Seperti banyak provinsi di Indonesia, Aceh hanya memiliki perawatan berbasis institusi sebelum tsunami tahun 2004. Saat ini, sebagian besar kabupaten memiliki layanan kesehatan mental utama didukung oleh perawatan sekunder di rumah sakit umum kabupaten.
    
Irak: Sejak tahun 2004, kemajuan yang signifikan telah dibuat ke arah penciptaan sistem kesehatan mental yang komprehensif. Lebih dari 50% dari dokter umum telah menerima pelatihan kesehatan mental.
    
Kosovo: Berawal dari sebuah model berbasis rumah sakit perawatan pada tahun 1999 setelah konflik, sistem berbasis komunitas perawatan kesehatan mental sekarang tersedia.
    
Sri Lanka: Sejak tsunami 2004, kebijakan kesehatan mental nasional yang baru memiliki reformasi dipandu, yang sekarang meluas ke sebagian besar negara. Beberapa kader petugas kesehatan mental berbasis masyarakat telah dikembangkan.
    
Timor-Leste: Membangun dari tidak adanya lengkap layanan kesehatan mental pada tahun 1999, negara saat ini memiliki sistem kesehatan mental berbasis komunitas secara menyeluruh.
Kemungkinan yang disajikan oleh situasi darurat yang signifikan karena kesenjangan besar tetap di seluruh dunia dalam realisasi komprehensif, perawatan kesehatan mental berbasis masyarakat.
"Situasi saat ini mengkhawatirkan," kata Dr Shekhar Saxena, Direktur WHO untuk Kesehatan Mental. "Sistem kesehatan belum memadai menanggapi beban gangguan mental. Kita tahu bahwa sebagian besar orang dengan gangguan mental berat tidak menerima pengobatan apapun di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. "
Transformasi sistem perawatan kesehatan mental pada gilirannya akan meningkatkan kesejahteraan, fungsi, dan ketahanan individu, masyarakat, dan negara-negara pulih dari keadaan darurat, catatan laporan.
Dengan merilis laporan ini, WHO bertujuan untuk membantu pembuat kebijakan panduan untuk mereformasi sistem kesehatan mental mereka, terutama mereka yang mungkin rentan terhadap bencana di masa datang. Sudah pada tahun 2013, dunia telah menyaksikan berbagai situasi darurat, dari krisis di Suriah dan negara-negara tetangga untuk pertempuran sengit di Mali dan Republik Afrika Tengah, banjir besar di beberapa bagian Amerika, Afrika, dan Asia, dan lain-lain.Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi:
Tarik JasarevicWHO Petugas KomunikasiTelepon: +41 22 791 5099HP: +41 793 676 214E-mail: jasarevict@who.int

Bagaimana menurut Anda?

Arda Dinata, pendiri Majelis Inspirasi Alquran dan Realitas Alam/ MIQRA Indonesia, www.miqraindonesia.com 

Blog, Updated at: 14:14

0 komentar:

Post a Comment

 

| Tips Cepet Hamil | Cara Merawat Bayi |Tips Wajah Cantik |
PRchecker.info
Powered by Blogger.
Aku tinggalkan untuk kamu sekalian dua hal. Jika kalian mau berpegang teguh kepadanya niscaya kamu sekalian tidak akan sesat selama-lamanya, dua hal itu adalah kitab Allah (al-qur’an) dan sunnah Rasul-Nya (al-Hadits). (HR Imam Malik)